Usut Serangan Website dan Kru Narasi, AJI dan LBH Pers, SAFEnet Antar Petisi ke KSP

Teraskabar.com - AJI Indonesia, LBH Pers dan SAFEnet menyerahkan petisi online setelah lebih dari 16 ribu warga menandatangani dan menyerahkan ke Kantor Staf Presiden, Senin (10/102022).

AJI dan LBH Pers, SAFEnet Antar Petisi ke KSP [Foto: Net]

Teraskabar.com - AJI Indonesia, LBH Pers dan SAFEnet menyerahkan petisi online setelah lebih dari 16 ribu warga menandatangani dan menyerahkan ke Kantor Staf Presiden, Senin (10/102022).

Penyerahan petisi tersebut untuk mendesak keseriusan pemerintah, aparat hukum mengusut serangan digital terhadap website dan 37 kru serta eks-redaksi Narasi.

Ketua AJI Indonesia Sasmito mengatakan, Deputi V KSP yang menangani isu hak asasi manusia (HAM), harus terlibat mengawal pengusutan kasus kekerasan terhadap jurnalis dan media.

Mengingat jurnalis juga masuk kategori pejuang HAM yang wajib mendapatkan perlindungan.

“Kami meminta KSP mengawal kasus Narasi yang sudah masuk ke Bareskrim Mabes Polri, termasuk serangan digital yang pernah menimpa Tempo dan Tirto,” kata Sasmito.

Menurut Sasmito, pengungkapan kasus-kasus serangan digital harus dilakukan secara transparan dan imparsial.

Aparat hukum harus memastikan pelaku serangan digital terhadap jurnalis dan media bisa dibawa ke persidangan. Tanpa jaminan ini, semakin memperkuat impunitas terhadap pelaku kejahatan jurnalis dan mendorong kekerasan terus berulang.

Direktur Eksekutif SAFEnet Damar Juniarto mengatakan, serangan digital terhadap awak Narasi jangan hanya dipandang semata satu kasus saja. Tetapi serangkaian serangan yang saling terkait pada jurnalis dan media di Indonesia.

Damar Juniarto membeberkan, SAFEnet mencatat serangan digital ke jurnalis semakin lama semakin mengkhawatirkan. Di tahun 2020 ada 26 serangan dan tahun 2021 ada 25 serangan.

Lalu di 2022, serangan ke Narasi merupakan jumlah yang paling besar yang tercatat di Indonesia. Selama ini para pelaku tidak terungkap dan ini tidak bisa terbiar. Ini momentum untuk menguak siapa sesungguhnya pelaku serangan digital ini agar terang benderang!"

Deputi V KSP Jaleswari Pramodhawardani berjanji, akan mengkoordinasikan kementerian terkait untuk membuat sistem pencegahan agar serangan digital terhadap jurnalis, dan media tidak berjlang.

Terlebih menjelang Pemilu 2024. Namun ia meminta agar draf mekanisme pencegahan pengusulannya oleh organisasi masyarakat sipil.

“KSP akan mengawal hingga menjadi kebijakan di tingkat kementerian atau lembaga terkait.”

Jaleswari juga berharap, pengusutan serangan digital terhadap Narasi dapat mengungkap siapa pelakunya. Agar pemerintah tak dianggap melakukan pembiaran. Ia meminta Tim Advokasi memberikan bukti pelaporan agar KSP dapat mengawal kasus yang kini dalam tangan Mabes Polri.

Sebelumnya AJI Indonesia merilis petisi online pada 28 September 2022 usai rangkaian serangan digital yang menargetkan media Narasi. Serangan digital itu berupa peretasan aset-aset digital yang menimpa 37 kru dan eks-redaksi serta website Narasi. AJI mencatat kasus tersebut merupakan serangan digital terbesar yang menimpa media di Indonesia. Tim legal Narasi kemudian melaporkan serangan ini ke Bareskrim Mabes Polri pada 30 September 2022.

Baca Juga: 23.454 Orang Teken Petisi Minta Penjarakan dan Tahan Putri Candrawathi

Anda yang ingin bersolidaritas untuk mendukung media independen, tetap bisa menandatangani petisi online di tautan: bit.ly/BersamaNarasi. [*]

Dapatkan update berita terkini, seputar peristiwa, olahraga, hiburan, lifestyle, tekno dan film setiap hari dari Teraskabar.com di Google News.

Baca Juga

Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Padang gelar pelatihan Cek Fakta Radio di Sumatra Barat, kolaborasi AJI Indonesia - Google Initiative
AJI Padang Sukses Gelar Pelatihan Cek Fakta untuk 13 Radio di Sumbar
Teraskabar.com - Pencurian data pelanggan oleh hacker/cracker jadi perbincangan publik. Hal itu terungkap usai publisher 2K Games memublikasikan informasi tersebut media.
Buncah Pencurian Data Pribadi Publisher 2K Games
Tragedi Kanjuruhan, Muncul Petisi Buat Polisi Setop Penggunaan Gas Air Mata
Tragedi Kanjuruhan, Muncul Petisi Buat Polisi Setop Penggunaan Gas Air Mata
Muncul petisi memenjarakan dan menahan Putri Candrawathi (PCI), tersangka kasus pembunuhan Brigadir J alias Brigadir Novriansyah Joshua Hutabarat. Sebanyak 23.454 orang telah meneken petisi di change.org
23.454 Orang Teken Petisi Minta Penjarakan dan Tahan Putri Candrawathi
Sebanyak 8 rancangan undang-undang tentang provinsi disepakati menjadi RUU usul inisiatif DPR Republik Indonesia.
8 Rancangan Undang Undang tentang Provinsi Disahkan DPR RI, RUU Provinsi Sumatera Utara
Dugaan pelecehan seksual sebagai motif pembunuhan berencana Brigadir J, bahkan pihak Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi bersikeras.
Kasus Brigadir J: Putri Candrawathi Diam dan Tidak Visum Pasca Dugaan Pelecehan